Senin, 13 Mei 2013

PERLUNYA MENDIDIK ORANGTUA SISWA.



Judul tulisan saya ini mungkin sedikit terasa provokatif, saya merasa bahwa sudah saatnya gagasan ini saya lempar untuk saya sharing-kan pada siding pembaca semuanya. Di muka bumi ini sepertinya tak ada satu orangtuapun yang tidak ingin melihat anaknya sukses. Terkait dengan pendidikan tentu tak ada satu orangtuapun yang menginginkan anaknya gagal dalam belajar untuk memperoleh pendidikan yang baik. Mereka rela banting tulang ibarat kaki dipakai kepala dan kepala dipakai kaki agar mampu membiayai sekolah anak anaknya.
Begitu juga guru, sebagai orang tua kedua, tak satupun guru dimuka bumi ini yang menginginkan siswa siswinya gagal belajar, baik belajar ilmu pengetahuan dan ketrampilan yang berguna bagi masa depan siswa siswa tersebut maupun belajar sopan santun, etika dan tingkah laku yang baik sehingga siswa siswa itu berhasil jadi manusia yang matang dan Nampak beradap.  Dari paparan saya ini sebetulnya tak terbantahkan lagi bahwa kedua belah pihak orangtua siswa ini (baik orangtua asli yang dirumah, maupn orangtua disekolah, guru) mempunyai tujuan mulia yang sama, menjadikan anak anak mereka manusia yang terdidik dan terpelajar.  Secara teoritis dua orang atau dua kelompok orang yang mempunyai tujuan yang sama seharusnya dengan gampang dipersatukan untuk bahu membahu bekerjasama menggapai tujuan bersama.
Namun anehnya hal itu tidak berlaku di dunia pendidikan. Walau orangtua dan guru mempunya visi, misi dan tujuan yang sama terhadap anak anak mereka. Dua kelompok orangtua siswa ini sulit sekali dipersatukan. Di seluruh dunia, terlebih lebih di Indonesia, sekolah selalu punyaa keluhan dan kesulitan mengumpulkan orangtua untuk memebicarakan soal pendidikan anak anak mereka. Orangtua sebagian besar akan menghindari dan menolak dating kalau sekolah mengundang mereka dalam rapat orangtua siswa, rapat undangan pembentukan komite, seminar pendidikan dan ahkan banyak orangtua yang menolak atau tidak mau datng untuk ambil raport/ laporan hasil belajar anaknya di sekolah. Orangtua jaman sekarang akan ke sekolah hanya kalau anaknya laporan kalau mereka ‘dizolimi” atau tidak mendapat perlakuan yang baik dari teman, guru, atau karyawan atau civitas akademika lain disekolah. Orangtua akan enteng melangkahkan kaki ke sekolah hanya kalau ingin marah, ngomelin guru atau kepala sekolah.  Seperti yang saya tulis diatas, kalau ada urusan penting tentang pendidikan, rapat, seminar, konferensi dengan siswa, pameran karya siswa, assembly dan yang lainnya, mereka enggan untuk pergi ke sekolah.
Tentu tidak semua guru atau sekolah menyerah akan kondisi seperti ini.  Buku harian siswa atau ada yang menyebut buku jurnal siswa adalah contoh kreatifitas sekolah untuk melibatkan orangtua dalam pendidikan. Buku macam ini muncul tentunya dikarenakan sulitnya engundang orangtua ke sekolah. Ada juga sekolah yang bermodal cukup sampai mebuat newsletter, atau majalah sekolah tujuannya sama untuk menyampaikan pesan kemajuan pendidikan dan melibatkan orang tua dalam upaya pendidikan anak anak mereka. Namun saying disayang kedua benda hasil kreatifitas sekolah itupun jangankn dibaca disentuh oleh orangtua juga tidak. Bahkan surat undangn rapat yang dititip ke siswa banyak yang tidak diperhatikan oleh orangtua atau wali siswa.  Tentu hal ini tidak sesuai dengan harapan mereka bahwa anaknya harus sukses dibangku sekolah. Inilah anomaly pendidikan kita. Aneh bukan?
Banyak factor yang menyebabkan orangtua tidak terlalu hirau akan ajakan sekolah memikirkan pendidikan anaknya ini; factor factor seperti latar belaakang pendidikan orangtua, kesibukan oratua dengan pekerjaaanya, anggapan bahwa orangtua itu cukup mengeluarkan uang dan pendidikan adalh urusan sekolah, kemampuan sekolah mengkomunikasikan tujuan pendidikan sekolah sampai ketakutan orangtua ditagih uang SPP yang belum dibayarkan. Apapun alasan ketidakpedulian orangtua akan undangan sekolah untuk membicarakan ttg pendidikan  anaknya ataupun menunjukkan hasil belajar anak dan siswa mereka, tentu tidak boleh dibiarkan berlarut larut karena hal ini akan memperlemah strategi pendidikan yang digelar sekolah, memperlebar kesenjangan persepsi orangtua dan sekolah akan tujuan dan keberhasilan pendidikan bagi anak anak mereka, menjadikan sekolah tumpuan kesalahan dan kegagalan pendidikan, menjadikan guru dan kepala sekolah tempat menumpahkan amarah orangtua yang anak anaknya gagal terdidik dengan baik, dan ujung akhirnya semua itu akan memperlemah daya sekolah menggapai tujuan luhur pendidikan bagi semua siswanya.
Sekilas terpikir oleh penulis ternyata kita masih perlu mendidik orangtua siswa. Menambah wawasan orangtua akan arti penting, proses  serta arti penting peran orangtua dalam pendidikan sangat perlu dilakukan agar tumbuh kesadaran dan  makin besarnya peran orangtua dalam proses pendidikan. Kalau kesadaran dan peran orangtua dalam pendidikan bisa bertumbuh dan berkembang, maka bisa diharapkan pendidikan bagi putra putrid bangsa ini bisa makin sempurna karena siswa benar benar bisa mengalami belajar di semua lini pendidikan; seperti yang kita yakini bahwa pembelajaran itu terjadi di tiga tempat; di sekolah, di rumah dan di masyarakat. Proses belajar siswa di ketiga tempat ini benar benar bisa efektif terlaksana kalau kesadaran masyarakat (orangtua siswa) benar benar telah terbagun sempurna.
Kementrian pendidikan yang memegang 20% anggaran Negara untuk pendidikan, mungkin satu satunya institusi yang mampu merancang dan melaksanakan pendidikan bagi orangtua ini. Semoga berguna.

Rabu, 08 Mei 2013

3C untuk guru super


Di dalam dunia pendidikan, guru adalah ujung tombak yang sangat menentukan apakah sekolah akan mampu menjalankan misi sesuai dgn visinya dan meraih tujuan sekolah yang telah digariskan sebelumnya. Tanpa harus mengecilkan fungsi dan peran dari warga sekolah lain, memang peran dan fungsi guru sangatlah dominan di dunia pendidikan. Guru bukan saja yang menentukan mutu atau tidaknya sekolah, tapi guru jugalah yang menentukan berhasil atau tidaknya pemasaran sekolah, karena guru pulalah yang sebetulnya mengemban fungsi “public relation: sekolah hal ini terkait dengan fakta bahwa gurulah yang lebih sering menghadapi orangtua siswa.

Mengingat begitu besarnya peran dan fungsi guru dalam penyelenggaraan sekolah, ada baiknya sekolah sangat selektif untuk menetapkan dan menseleksi calon guru yang akan diajak bergabung dan bekerja di sekolah. Salah memilih team pengajar ini, sekolah bisa terombang ambing atau bahkan hancur berantakan tidak dipercaya masyarakat, sementara untuk memecat seluruh guru yang ada juga tidaklah mudah karena pemecatan terkait dgn undang undang ketenagakerjaan dan selain itu mencari guru pengganti yg bermutu dalam waktu yang singkat juga tidak mungkin. Selain itu pemecatan guru secara serempak semuanya” bedol desa” juga akan menundang Tanya di dalam masyarakat yang bisa juga berdampak pada ketidakpercayaan public terhadap sekolah. Ujungnya salah memilih guru bisa membuat sekolah ‘macet” kemajuan sekolah masih jauh dan tidak ada jaminan bisa terwujud, sementara sekolah dipenuhi orang orang yang tidak bermutu tapi sekolah tidak bisa lagi berbuat banyak.

Oelh karena itu sekolah harus berhati hati dalam memilih sekolah dan calon gurupun harus meyakinkan diri bahwa dia benr benar punya kwalifikasi yang cukup untuk pekerjaan itu. Untuk mudahnya agar sekolah mampu menseleksi guru yang tepat dan calon guru bisa mempersiapkan diri dengan baik, dalam tulisan saya ini saya akan sampaikan tiga (3) syarat minimum seorang guru. Yaitu:

– Competence

Tentu saja kompetensi administrative bahwa seorang guru haruslah seorang sarjana itu penting, namun seorang sarjana dengan latar pendidikan sesuai dengan mata pelajaran yang akan diampupun tidaklah cukup.  Kita harus ingat lagi guru adalah saka guru, pilar utama tegaknya sekolah oleh karena itu kwalifikasi lain selain kemampuan intelektualnya masih banyak yang harus dipenuhi seorang guru.  Guru adalah manager kelas oleh karena itu kemampuan managerial juga harus dimiliki, kemampuan komunikasi, kemampuan leadership, kemampuan membaut perencanaan, kemampuan negosiasi dan kemampuan kehumasan sangatlah penting untuk dimiliki seorang guru. Selain itu seorang guru haruslah memiliki karakter khusus seperti berwibawa, tegas, ramah dan bertanggungjawab, serta suka menolong dalam artian guru harsu siap memebantu tamu sekolah untuk mendapatkan apa yang mereka harapkan dengan dating ke sekolah. Guru yang cuek bebek terhadap tamu sekolah cepat atau lambat Cuma akan menghancurkan sekolah. Oleh karean itu kompetensi guru adalah satu hal yang wajib diperhatikan sekolah maupun guru itu sendiri. Kwajiban sekolah untuk selalu meng-up grade kemampuan guru gurunya dan memeperhatiakn dengan seksama karakter guru gurunya, benahi bila menemukan karakter  yang tidak tepat secepatnya jangan menunggu jadi borok sekolah yang berkepanjangan. Dari pihak guru, juga harus sadar diri bahwa dunia ini selalu berubah dan kompetensi baru selalu dibutuhkan di sekolah, dengan begitu guru harus terus menerus belajar agar selalu up to date dengan kondisi kekinian.

– Commitment

Yang tak kalah penting dari kompetensi guru, mereka juga harus punya komitment yang kuat dalam menjalni profesinya. Komitmen yang kuat sebagai landasan bekerja bukan saja akan memberi energy pada seorang guru dalam menjalankan tugasnya mengajar dan mendidik siswanya, tapi juga akan menjadi jaminan bahwa guru ini tidak akan melupakan tanggungjawabnya.  Lebih jauh lagi apabila seorang guru mempunyai komitmen yang kuat pada tugasnya, mereka juga punya komitmen yang kuat untuk memejukan sekolah, mereka tidak akan segan segaan turun angan mengerjakan semua hal yang diperlukan bahwkan lembur pulang sampai pagi demi kemajuan sekolah. Mereka sadar sekali kalau maju mundurnya sekolah tergantung pada kerja mereka. Dan besar kecilnya gaji yang akan diterima akan sangat bergantung maju mundurnya sekolah. Kesadaran ini akan membuat mereka bekerja total, tidak sedikit sedikit bertanya tentang nominal yang akan diterima kalau mengerjakan ini dan itu.

– Contribution
Yah kontribusi adalah C terakhir pada tulisan ini. Guru yang berkwalitas dengan kompetensi yang cukup dan memiliki komitmen yang kuat biasanya akan menunjukkan kontribusi yang signifikan terhadap kemajuan sekolah. Merekalah kekuatan pendobrak kebuntuan dan pendorong kemajuan. Nah bapak ibu guru yang terhormat dimanapun anda berada di dunia ini. Kalau bapak dan ibu ingin tahu sudah layak atau belum anda sebagai guru sekolah lihatlah, telisiklah lagi apakah anda suddah punya kontribusi untuk kemajuan sekolah? Kalau belum..segeralah berbenah diri karenaa anda belum layak jadi guru. Atau mundurlah dan carilah kerjaan yang lain, kasihhan teman anda yang ingin maju dan terganjal sikap anda. Siapa tahu begitu anda mundur jadi guru sekolah itu bisa maju dan teman teman anda guru yang memiliki 3C itu bisa menikmati hasil jerihpayahnya dengan mendapatkan gaji yang besar karena sekolahnya maju..