Rabu, 27 April 2011

PRINSIP PRINSIP DASAR PENDIDIKAN ABAD 21



Sengaja penulis pakai istilah “pendidikan” dalam judul diatas, karena kata pendidikan itu bermakna jauh lebih luas dari pada kata pengajaran. Pengajaran hanya bermakna membuat siswa bisa mengerti atau melakukan sesuatu seperti yang diajarkan, sementara di lain pihak pendidikan bukan saja membuat siswa mampu melakukan atau mengerti sesuatu saja, tapi juga mampu mengembangkan karakter dan pribadi siswa. Dan pendidikan karakter inilah nantinya yang akan menuntun kesuksesan hidup siswa bukan pengetahuan dan ketrampilannya. Atau setidaknya sampai saat ini dipercaya kalau kepandaian dan ketrampilan hanya membantu sukses tidak lebih dari 20%. Kesuksesan hidup 80% ditentukan oleh karakter dan kepribadian orangnya.

Kembali ke masalah pendidikan, agar guru tidak tersesat dalam mendidik anak anak dan juga tidak melakukan kesalahan fatal sehingga siswanya bukan saja tidak pintar secara intelektual tapi juga tidak berkembang kepribadian dan wataknyapun , guru harus memiliki prinsip prinsip pendidikan yang menjadi tuntunan dan jiwa dari seluruh aktifitas pendidikannya di ruang kelas sebagai berikut:

·      Terbuka, dalam pendidikan harus ada prinsip keterbukaan. Guru harus mampu menunjukan semua sumber belajar yang di butuhkan siswa, sekarang bukan lagi jamannya guru satu satunya sumber belajar. Ini juga berarti guru harus mau menerima masukan dari siswa. Guru tidak usah malu mendapatkan  pengetahuan atau sumber belajarnya dari siswa. Guru juga tidak perlu lagi merasa malu kalau ternyata tidak memahami sesuatu. Terus terang saja pada siswa bahwa anda sebagai guru belum tahu informasi tertentu dan berjanjilah untuk mencari bareng bersama siswa. Dengan begitu dalam kelas akan tercipta kebebasan untuk mengeksplorasi ilmu pengetahuan. Murid bukan lagi objek tapi sudah menjadi subjek dalam belajar. CBSA (Cara belajar siswa aktif)  sudah otomatis berjalan dikelas yang cukup terbuka. 


·         Ruang kelas haruslah menjadi tempat berbagi informasi. Sudah saatnya kita meninggalakan praktek menjadikan ruang kelas tempat belajar mengajar.  ruang kelas yang ideal adallah ruang kelas dimana semua anggota kelas berbagi pengetahuan yang dimiliki, dengan begitu kita tidak akan menemukan ada anak bodoh dan ada anak pintar. Dengan berbagi informasi yang akan kita dapati adalh semua anak didik menjadi orang yang mengerti dan banyak memiliki informasi (well-informed).  selain berbagi informasi juga mengajarkan rasa percaya diri dan kemampuan berkomunikasi pada siswa kita. 


·       Selain berbagi informasi, jadikan ruang kelas tempat menempa dan mengembangkan watak dan kepribadian serta sikap siswa. karena tiga komponen kejiwaan itulah bekal mereka merengkuh masa depan. sekali lagi 80% kesuksesan ditentukan olek watak, sikap dan kepribadian kita, ilmu pengetahun cuma menyumbang 20% kesuksesan. Guru harus mampu membuat strategi pengembangn diri siwa ini dalam kelasnya.

  
·         Kelas harus berbentuk sebuah lingkungan yang bebas resiko. Ruang kelas tradisional yang menyimpan resiko siswa bisa malu karena nampak bodoh, dan gagap karena tidak hafal pelajaran harus segera dihilangkan. Buatlah ruang kelas anda bebas resiko malu atau dipermalukan bagi anak didik. Anak didik tidak boleh ditekan dan dipaksa untuk menghafal sekian banyak informasi yang belum tentu berguna bagi kehidupan mereka dimasa datang. Perlu diingat tugas anak dalam kelas adalah “belajar” dan bukan mencari jawaban yang benar dari setiap pertanyaan gurunya Izinkan siswa mengeksplorasi sendiri pengetahuan dan ketrampilan yang ingin mereka kuasai. Tanyakan pada siswa pemahaman mereka bukan hafalan mereka, maka semua anak akan mempunyai jawaban atas semua pertanyaan dan tidak akan ada yang nampak bodoh dan terlecehkan karena tidak mampu menjawab pertanyaan guru. Dan itu artinya guru harus mampu...

·         Mendorong siswa menggunakan kemampuan pemikiran tingkat tinggi (high-order thinking skills). Seperti yang kita semua ketahui menurut taksonomi Bloom, menghafal dan mengerti adalah kemampuan berfikir tingkat rendah (low-order thinking), kalau semua guru hanya mengajarkan siswa sampai pada tataran hafal dan mengerti, itu artinya guru hanya mengajarkan pada siswanya kemampuan berfikir yang remeh temeh, Guru jaman sekarng haruslah mampu mengarahkan siswa berfikir dengan kemampuan berfikir kelas tinggi yang meliputi kemampuan asosiasi, analisa, mensintesa, mengevaluasi dan mencipta. Ini tuntutan jaman bung!!! Atau sampeyan akan hilang terlindas jaman. Untuk mencapai itu guru wajib...

·         Mempunyai harapan yang tinggi pada murid muridnya. Perlu diingat orang akan pintar kalau diperlakukan sebagai orang pintar oleh lingkungannya, orang akan bodoh kalau lingkungannya memperlakukan dia seperti memperlakukan orang bodoh. Anak akan cukup percaya diri kalau diberi kepercayaan oleh lingkungannya, anak akan cenderung jadi minder kalau tidak pernah diberi kepercayaan (Pygmalion effect). Jelas anak akan menjadi seperti apa yang diharapakan guru atau orangtuanya. Oleh karena itu guru harus menetapkan harapan yang tinggi bagi siswa siswinya. Cobalah berikan pertanyaan yang terbuka pada siswa, hindari pertanyaan tertutup, karena pertanyaan tertutup hanya mengajarkan cara berfikir tingkat rendah pada para siswa. harapkan tinggi dan anda akan mendapatkan yang tinggi.


·         Ciptakan pembelajaran yang berpusat pada siswa.  Tugas guru bukan lagi menyediakan banyak informasi yang harus dihafal dan di mengerti siswa. Guru hanya bertugas menjadi fasilitator dan mengawasi jalannya pelajaran. Ciptakan suasana yang mendorong siswa untuk mengeksplorasi pengetahuan dalam pelajarannya, fasilitasi siswa untuk mencipta dan mendisain sendiri cara belajarnya baik saat belajar mandiri maupun belajar bekerja sama.

·         Ciptakan pembelajaran yang bermakna. Hanya proses pendidikan yang bermaknalah yang akan membekas dan memberi pengaruh pada kesuksan siswa dimasa depan. Pembelajarn dan kurikulum yang bermakna haruslah relevan dengan tingkat intelegensia, kebutuhan, kehidupan, latar belakang, pengalaman dan masadepan peserta didik. Selain itu kurikulum dan proses pendidikan harus menjamin tumbuh kembang fisik dan psikologis anak. Yang tidak kalah penting kurikulum dan proses belajar haruslah menarik.

·         Untuk membuat proses belajar menarik, guru harus menyiapkan aktivitas pembelajaran baik. Guru harus mampu meramu aktivitas pembelajaran yang memperlancar explorasi siswa dan mampu membantu pemahaman siswa atas sebuah objek belajar.

·         Perbedaan. Kata bhinneka tunggal Ika, sudah lama kita dengar. Kata katayang diambil dari kitab negarakertagama itu menegaskan bahwa secara alamiah kita akan melihat beragam perbedaan dalam masyarakat. Guru harus memahamkan siswa siswanya akan perbedaan perbedaan itu dan menyiapkan mereka untuk mampu menerima perbedaan melalui pengajaran dan penciptaan suasana keragaman itu dalam setting ruang kelas. Semua orang, semua siswa yang berbeda beda adalah spesial dan semua orang harus bisa diterima dalam sebuah lingkungan tanpa harus memandang perbedaan.

·         Strategi dan pendekatan pembelajarn harus bervariasi, kalau tidak siswanya akan merasa jenuh. Siswa gagal belajar artinya guru juga gagal mengajar.

Bila pembaca ada masukan atau pertanyaan atau komentar apa saja, silahkan hubungi kami lewat kolom komentar yg tersedia atau lewat e-mail kami, satyawiyatama@yahoo.co.id

ARAH PENGEMBANGAN KARAKTER PESERTA DIDIK



Dibawah ini kami sajikan karakter karakter unggulan yang dibutuhkan anak didik dimasa masa mendatang. Karakter karakter ini kami kumpulkan dari beberapa sumber agar menjadi masukan bagi sidang pembaca yang mulia dalam mengembangkan konsep pendidkan bagi siswa siswi di sekolah masing masing.
Untuk itu kami berikan saran, arahkanlah siswa siswi kita ini untuk belajar memiliki karakter karakter berikut:

INQUIRERS ( selalu ingin tahu)
Mampu memupuk keingintahuan, senang meneliti dan mempelajari hal hal baru

CRITICAL THINKERS  (Pemikir kritis)
Mengasah kemampuan berfikir, menganalisa dan mengenali kondisi lingkungan untuk mendapatkan gambaran yg tepat atas sesuatu atau membuat keputusan yg beralasan

PROBLEM SOLVERS (Mampu memecahkan masalah)
Mampu menggunakan pengetahuan dan pikiran kristisnya untuk memecahkan masalahnya sendiri

EFFECTIVE COMMINICATORS ( mampu berkomunikasi secara efektif)

Mampu mengekspresikan ide ide dan informasi dengan percaya diri lewat berbagai media dan macam cara berkomunikasi

SELF-DIRECTED LEARNERS (Mandiri)
Mampu memacu semangat diri agar termotivasi untuk mencapai taraf hidup dan kepandaian yg lebih tinggi

COLLABORATIVE WORKERS (Mampu bekerja sama)
Mampu menggerakkan orang lain untuk bekerja bersama sama mencapai suatu tujuan

MORAL AND TOLERANT INDIVIDUALS (Berbudipekerti luhur)
Mampu menghargai dan menghormati perbedaan tanpa merasa lebih baik dan mampu menerima orang lain

CARING (Penuh perhatian dan membantu sesama)
Memiliki empati, rasa kasih sayang terhadap sesama, mau berbuat untuk kepentingan orang lain

OPEN MINDED (berpikiran terbuka dengan cakrawala yang luas)
Bersikap terbuka terhadap sudut pandang, nilai nilai dan tradisi orang lain.

RISK TAKERS (Berani ambil resiko)
 Berani dan mampu menunjukan pikiran yg matang dalam menghadapi situasi baru, ketidakpastian dan peran peran baru

OPPORTUNITY SEEKERS  (Mampu melihat peluang)
 Berani dan mampu mengexplorasi pikiran dengan kemampuan analisa dan asosiasi yang handal sehingga siswa mampu menangkap adanya peluang peluang yang bisa digarap untuk kejayaan masa depan.


PRINCIPLED (berprinsip)
Memiliki kejujuran, integritas diri sehingga mampu bertanggungjawab atas perbuatannya sendiri

REFLECTIVE ( Mampu mengevaluasi diri)
Mampu memahami kelebihan dan kelemahan diri untuk mendukung pengembangan diri  


Sebagai catatan daftar dari karakter karakter diatas sekarang ini juga sudah tertempel di dinding sebuah sekolah yang sedang kami tangani pengembangannya, agar dipahami sivitas akademika yang bersangkutan dan mereka mengerti kemana harus melangkah.